Aku melihat orang muda, bersolek dengan cakapnya, sedangkan diam paling indah untuk sesuatu yang tenang

Tak khayal kata-katanya menjadi petaka, maka setumpuk huruf mendatangkan maut, betapa banyak pembicara yang berangan

Cobalah untuk “diam”